Wednesday, September 08, 2010

Dia

huee, besok lebaran.. yay, dan gw uda jual hape gw soalnya uda rusak. pas gitu cuma dapet 120k doank, gimana mau beli baru? wew lah... jadi tadi gw di comment status sama tetangga gw kalau dari tadi mamaku nyuruh aku angkat telpon dan sudah berkali kali ngasih tau kalau hapeku rusak . kalau minjem hape orang juga gak enak buat dipake nelpon doank. nyusahin lah istilahnya. dan mudahan aja hari ini gw sempet ditelpon sama mama. kalau gak sempet ya uda kirim sms aja yg kira kira isinya begini:

"kak, kasih tau sama mama maaf gak angkat terus telponnya soalnya hapenya dijual. kan sudah kukasih tau sama kakak dulu. btw saya nunggu THR kak :3 jadi mungkin bertahan tanpa makanan di sini lagi selama mungkin 3 hari baru toko makanan / burjo pada buka disini. jogja sepi, dan juga duid tinggal 50k. wkwkwk

ah iya, salam sama mama, bapak, cia, nanda juga ya. mohon maaf lahir batin. maaf adekmu ini sudah nyusahin banget terutama kakak. oke itu aja. salam dangdut XD "

Note : gw bikin sms kayak gitu soalnya yang biasa bales sms ya kakakku. kalau ortu uda pasti pas ngirim sms tau tau langsung nelpon. keburu lobat DX, warui na.

ah yes, kita bakalan ngomongin orang dulu sebentar. pengen cerita dikit karena tadi ada hal yang sedikit miris (lagi) buat dipikirin soal dia. huft.... people these days. jadi gini, gw cerita soal cinta pertama gw yang sampe skarang kita deket kayak orang HTSan. tapi bukan berarti gw bisa pacaran sama dia. padahal gw uda berkali kali nembak dia ditolak terus. entah apa alasannya. gw juga gak ngerti gimana dia bisa gitu. tapi kalau uda ngobrol dan ngeflirt masing masing kita seperti udah biasa. gak ada yang marah satu sama lain. ironisnya, gw masih ngarep dia walau dia sendiri sudah punya pacar dan mungkin bakal di jodohin lagi....

hebat, masih jaman. tapi itu juga aman sih (menurutku) tergantung cocok apa enggak.

gw dulu pertama liat dia bagaikan cewe nomer 1 dikelas. pinter, cantik, dan dia sedikit tomboi (pettanko nilai plus buat dia :3 :3 :3 ) gw jatuh hati sama dia ketika gw menginjakkan kaki di kelas 6 SD. pas sekolah gw dulu digabungin dengan SD sebelah yang jadinya SD 023. sekedar info, gw dulu sekolah di SD 015 (kalau gak salah) dan dia di 008. mayoritas SD 015 itu tinggal di gunung. dan gw disitu. dan SD 008 tinggal di deket pantai, dan itu dia. kita gak pernah ketemu satu sama lain karena jam sekolahnya beda. gw sekolahnya pagi, mereka sekolahnya siang, secara teknis kita gak pernah ketemu atau kenal sama sekali. dan begitu kelas 6, sekolah di merger dan aku ketemu dia dan kata temen sekelasnya dulu dia pinter uda gitu cantik, siapa yang gak naksir sih (hahaha, namanya juga bocah. masih labil.. gak tau apa apa)

gw serasa jadi pemuja rahasianya dia, kemana mana tiap ada dia gw liatin, entah dikelas, pas ekskul atau lebih ekstrem lagi tiap lewat rumah dia kalau lagi jaga jualan pisang goreng x3.... hahaha aduh pengen ketawa gw ingatnya. dan ketika sampai pada acara ujian akhir sekolah, dan seperti biasa, dia dijagokan buat siapa yang rangking. dan bener aja.. pas peringkat 3 besar dia masuk. dan gw cuma bisa bertopang dagu, ngeliatin dia. teros tepuk tangan. ah iya kalau ngomong soal gw pernah ngobrol sama dia uda pasti donk. tapi ya sekedar omongan anak sekolah doank, kayak ngerjain PR bareng, minjem catatannya dia (kalian semua tau apa maksudnya kalau minjem catetan doi XD ) atau belajar kelompok sama orang orang pinter. gw dulu rada sedikit paham kenapa dia SD dulu pinter dan masuk SMP kemampuannya menurut dan pas SMA dia uda gak jago matematika lagi, tapi malas konsen ke ekskul kayak mayapala. gak takut item dia, dasar tuh anak.

ok, balik ke cerita, setelah acara lulusan SD, gw mencoba menguratarakan perasaan gw selama ini kedia, bahasa anak jaman sekarang bilang "nembak" wow, jago sekali kamu wal xD. entahlah terpikir begitu aja. jadi kronologisnya sih begini kira kira :

"eh ni, mau kemana?"
"mau ketempatnya sri"
"hee... gitu ya"
".... "
"ah iya ni, mau ngomong"
"mau ngomong apa wal?"
"anu... err.... aakkuuuu... eeee... itu" mulai menggaruk kepala dan nundukin kepala
"iya? awal kenapa?"
"aku suka kamu nani..."
"hee??? suka ya??? um.. sori ya.. nani gak mau jadi pacarnya awal"
"oh gitu ya... hehehe" ngernyit dahi sedikit kecewa dan bingung. ha.. kan gak mau jadiin pacar. tapi kok langsung ngomong gitu? entahlah.. itu jadi misteri sampe sekarang. dulu juga pas aku tanya dia dulu pas lagi ngomong basa basi..

"eh masih ingat pas aku nembak kamu dulu?"
"kapan?"
"pas lulus SD ituloh.. masa gak ingat?"
"OH.. ITU... kenapa wal?"
"gak lucu aja kalau di inget inget.. jadi malu"
"wkwkwkwkwk he eh iya.."
"sampai skarang juga gitu?"
"apanya?"
"ngareepp"
"hahahahahah ada ada aja"
gw dalam hati pengen teriak "GW SERIUS EUYYY T_T "

oke, balik ke cerita. nah pas kita semua sudah lulus dan mau lanjutin ke SMP, dulu gw gak terlalu mikirin mau ke SMP mana selama bisa sama dia, jadi dulu gw tanya dia mau ke SMP mana. gw ingat banget pas lagi musim musim pendaftaran gitu

"mau masuk mana ni?"
"SMP 2 kayaknya. soalnya nemku bagus"
"oh gitu..."
"kalau awal?"
"gak tau mau kemana"

dan pas denger itu gw pulang, ngasih tau mama gw pengen masuk SMP 2 yang mayoritas dulu kalau denger nama SMP itu SMPnya orang pinter selain SMP1 yang terkenal elitnya. mungkin sampai skarang juga gitu. nah tapi kenyataan berkata lain, gw gak satu sekolah sama dia, begitu gw uda masukin berkas pendaftaran ke SMP2 gw nyari dia, dateng kerumahnya, terus ngobrol tanyain ke SMP mana, dan secara mendadak tanpa dosa dengan jawah innocent dia bilang.

"kayaknya aku disuruh masuk SMP 5 deh"

gw makin gak percaya dengan apa yang gw denger.. gw putus asa lagi. keinginan satu sekolah sama dia sirna sudah... wuzz...... seperti angin musim gugur, berlalu begitu aja (eh emang ada ya?)

3 tahun gw sekolah disana bukan berarti gw gak mikirin dia lagi, cuma frekuensi ketemu dia jarang banget, bahkan cenderung gw malas ketemu dia sejak kejadian itu. dan begitu kelas 2 SMP , secara tanpa sengaja kita papasan dijalan. dia duluan ngomong

"he.. awal?"
"nani? kenapa?"
"wah.. uda lama gak liat awal. kemana aja? kok tiap awal lewat depan rumah gak pernah liat nani gitu atau nyapa?"
"he? sibuk. banyak urusan"
"oh gitu.. tapikan gak boleh sombong lah sama nani, ih awal sombong sudah skarang ya"
"...... " gak tau mau ngomong apa lagi.. gw langsung pamit sama dia dan jalan menuju rumah masing masing.

dan sejak saat itu gw dateng ke tmpatnya berasa kayak cowo yang tiap hari ngapelin dia. cuma ngobrolin cowonya dia, bantuin PR, jaga tokonya, atau yang paling menarik ketika kita curhat bareng, ngedengerin radio di satu heatset yg sama. yg kiri di gw, yg kanan di dia. dan kita semua lemesin badan dimeja.. menutup mata dengerin lagu sambil celoteh. gak ada yang lebih menyenangkan dari ini mungkin. atau pas ada waktunya nanti.

sekitar 1 setengah tahun keadaan begitu dan kita sudah lulus SMP. gw pamer nilai hasil UAN gw kedia yang jadinya dia jealous ke gw. terutama pelajaran bhs inggris.

"wah, awal tetep jago bahasa inggris dari dulu ya"
"yahh.. padahal dikit lagi bisa dapet 9 loh SALAH 3 TAU GAK?"
"EHH??? gitu ya?? wah nyaris donk"
"he eh.. nyaris banget"
"hahahahha"
"hahahahha"

dan kita semua ketawa lepas.. dan gw juga sempet nembak dia pas itu.. hasilnya. ditolak.


kita uda masuk SMA, dan gw mulai kenal yang namanya facebook ama FS. kan dulu jaman jaman mIRC masih berjaya kalau mau cari kenalan ya lewat situ. gw ama dia kalau gak ada kerjaan suka ngenet bareng. ya itu doank, chatting. dan seperti yg gw tau soal dia, kemanapun dia pergi selalu aja ada cewe naksir dia. dia yang bentuknya yanderepettankomoe gitu siapa yang mau kalau uda tau innerselfnya. dan gw juga gak begitu ngerti ketika gw secara males ngomong sama dia

"ni, kok aku kayak gini terus sih?"
"apanya..?"
"nembak kamu juga berkali kali ditolak terus.. hahahah"
"nanti gak jahat bah ngomongin gitu ke awal, cuma itu"
"apanya?"
"kita kan uda deket.. gak perlu jadi pacar deh harusnya.. jadi sahabat.. um gak. lebih dari itu mungkin."
"lebih?"
"iya, soalnya kita kan dari kecil uda kenal banget awal kayak apa trus tau banget nani kayak apa
"trus?"
"ya.. kamu kayak sahabat baikku tapi versi cowo"
"tapi gak tanggung jawab kalau HTSan loh?"
"hahahaha.. iya.. kita nih kayak HTSan. "
"he?"
"uda lupain"

gw diem, dia diem.. dan kembali ngelanjutin aktifitas seolah omongan barusan kita bahas itu gak ada keluar dari mulut kita masing masing. dan sekarang juga mungkin akan tetap begitu, dia manggil aku sayang, aku manggil dia sayang. sebagai temen dan sahabat yang baik.

(yang juga suka godain dia XD )

sebelum kita berdua menghadapi ujian UAN yang tentunya kita beda sekolah lagi, gw ngajak dia jalan. lebih tepatnya ngedate cuma buat makan doank. dan jadilah kita jalan keliling kota naik motor gw semalaman. muterin, dan bodohnya gw gak mikir rencana kita mau makan dimana, mau kemana atau kita ngapain aja. dan jadinya gw ama dia jalan ke simpang tiga, beli tela tela gitu, terus muter ke Taman Oval buat ngumpul disitu malam mingguan. untung gak ada temen gw yang lagi jaga disitu kalau enggak jadi bahas gosip. gw sama dia kalau gak salah sempet pesen minum dan setelah ngobrol basa basi dia malu malu mau kemana dan gw pun ngajak dia pulang, soalnya sudah rada malam.

pas dijalan pulang tadi, dia boncengnya uda dari tadi pasang pose pengen meluk. dan ya biasa lah cowo kalau ada kesempatannya. tiba tiba aja gw mendadak gugup, jantung gw deg degan dan gw ngomong

"eh ni.. tau kan kalau aku suka sama kamu dari dulu?"
"iya tau"
"err.. anu"
"ya?"
"kayaknya kita memang gak bisa jadian mau gimanapun caranya ya? aku nembak kamu, kamu uda dapet cowo."
"awalnya telat sih"
"ya aku mana tau kan kalau kamu jomblo lagi apa enggak"
"ya tanya donk"
"memangnya harus?"
dan secara insting gw genggam tangan dia yang dari tadi megang di perutku soalnya gw bawa motor sedikit kencang
"ni, tanganmu dingin.. hihi"
"hee?"
"boleh kan?"
gw gak denger dia tapi dia tau tau langsung meluk erat dari belakang. mampus gw tambah deg degan dan berusaha fokus, nenangin fikiran. dan mikir.. akhirnya gw ngedate ama dia walau bukan pacarnya..
dan akhirnya gw sampai dirumahnya, uda ditungguin kakaknya. gw pamit dan cuma bisa ngomong
"maaf, kita cuma muter muter"
"hee.. kapan kapan kita jalan jalan lagi ya"
"iya, kalau ada waktu"

dan gw mikir sampai sekarang.. semoga kejadian itu bukan pertama dan terakhir gw ngajak dia, soalnya begitu gw lulus dari SMA gw tauk tauk disuruh kuliah di jogja. dan berakhirnya gw disini. daerah janti, sleman jogjakarta, sudah setahun lebih menginjakkan kaki di kampung orang, gw belum pulang sama sekali.

dan gw sebegitu mendengar kabar kelulusan dia, dia sempet ngambek dan marah ke gw. kenapa pergi gak pamit. ya gw ngomong aja ke dia kalau ini dadakan, mau gimana lagi. nanti kalau waktu menginjinkan kita ketemuan lagi terus jalan jalan kayak dulu. gw bilang ke dia gitu dan cuma suara ketawa dan seperti sedang senyum dari telpon seberang sana.

dan gw cuma bisa bayangin senyum dia kayak apa...

dan lagi lagi mungkin karena uda terbiasa ditolak, gw ngomong lagi ke dia pas ditelpon

"ni, kamu mau jadi pacarku?"
"ihh awal... maap nani sudah punya pacar, kalau nani gak punya pacar sudah pastilah aku terima awal"
"hahaha.. makasih ^^ "
"maap ya"
"pengen denger itu aja kok... uda berapa tahun ya?"
"dari SD"
"ya dari SD"

ya ampun.. sampai sekarang pun... masih dia

Friday, September 03, 2010

apa apaan ini >_>

akhir akhir ini, gw disodorin banyak pertanyaan dan bukti dibuli buli dengan kata kata kalau gw punya tampang shota (anak kecil) yg mukanya bisa disejajarin sama anak SMP/SMA. gw jujur gak terima sih begitu.. tapi mau gimana lagi...

rada ilfill. saya senang berasa muda tapi gak dijadiin bahan harassing donk, jadi males... T_T

saya jadi ngerti gimana perasaan chara anime yg suka dibuli buli chisai/jichai

POPURA-CHANN... MINNA MO HIDOI T_T

besok besok mau hancurin image shota dengan crossdress kalau gini caranya...

AKUW BENCIH INIH!! DX DX DX DX DX DX DX

News on Indonesiantunes.com