Wednesday, December 16, 2009

Nongkrong di malam rabuan

hari gw terlihat apes+lemes. belom makan nasi emang rasanya beda banget ternyata. rasa lapar gw memuncak.
ah iya, hari ini kita kedatangan tamu yang juga ada mahasiswa tarakan yang kuliah di UGM ambil S2. wah
pasti susah itu plus dibiayain sama pemerintah.

ok balik ke cerita lagi. jadi karena uda lapar banget sekitar jam 8-an gitu gw keluar cari makan murah
di tempat biasa. makannya tahu tempet+sambel uenak cuman 3500. gw kenyang dari situ setelah nambah nasinya
2 kali. terus gw balik lagi ke asrama dan tau-tau ada mobil yang lagi keluar terus temen gw lagi di pintu mobil
ngelambai tangan ke gw nyuruh gw kesana. jadi gw lari terus nanya

"mau kemana?"
"mau ikut gak?"
"ngapain?"
"uda ikut aja?"
"ini semua ngapain?"
"mau ikut apa enggak?"

ok ok, gw terlihat bego dengan nanya terus dan gw terlihat jadi orang bodoh dengan jawab mereka yang nanya balik.
jadi gw nurut aja masuk ke mobil, gw duduk di tengah. pas di jalan gw baru ingat sesuatu. kunci kamar gw belum
dikunci terus notebook gw tinggal nge-charge. bego emang. temen gw sempet marahin gw tapi ya gw bilang sudahlah.
toh juga ada pekerja yang lagi asik ngurus itu tempat tidur yang belon kelar.

pas nyampe di lampu merah, om yang nyupir nanya gini (itu orang pemerintah uda lulus kuliah juga)

"kita mau kemana ini?"
"ke PKL resto merican"
"di mana itu tempatnya? gak tau ini saya?"
"entar saya tunjukin deh tempatnya om" kata senior gw dibelakang seat.

gw daritadi yang gak tau menahu kita mau kemana cuma bisa ngikut pembicaraan mereka. dan obrolannya gak jauh jauh
dari omongan cowo. entah ngomongin cewe, terus ngomongin temen gw sampe dapat julukan "ustad malah terakhir" trus
banyak deh, sekaligus kita semua dikasih pengetahuan kalau ada rumah yang didepannya ada lampu hijau maka itu adlah
tempat "esek-esek" trus, di depan gw tadi (bukan yang lagi nyupir ngomong)

"itu, kalau ada lampu hijau begini, tempat remang-remang"
"oh... kalau catnya hijau gimana?"
"wah gak tau juga... tapi yang jelas kalau ada lampu hijaunya ya begitulah"
"oh gitu, diluarnya biasa aja, pas masuk dalam mengkilap-kilap"
"WAKAKKAKAKAKAKA"

semua orang ketawa pas gw bilang gitu. otak mesum gw bekerja dengan baik mem-plesetan-kan bahasan tadi. nah berhubung
si om yang lagi nyupir ini lupa bawa duid, jadi dia nyari atm mandiri buat narik duid terus menuju ke PKL yang lokasinya
dekat dengan kampus Satya Wacana. ya, pas kita nyampe disana gw kaget. ternyata ada kaki lima eksklusif kayak gini dekat
kampus yang harganya juga gak cukup menguras kantong mahasiwa.

tiba disana, parkirin mobil. tauk tauk ada cewe cantik lewat. si om tadi uda senyum terus temen gw nyahut

"itu kira-kira harganya berapa om?"
"harga cendol lah itu cukup"
"wakakakaka"

semua orang ketawa tapi pas gw dengar pembicaraan mereka gw uda paham apa yang mereka bilang barusan soal tebak harga cewe
(yeah, do you know what i mean guys) dan ini buat lucu-lucuan aja. candaan orang dewasa. gak ada maksud beneran. tadi sampe
acara ketawa-ketawa kencang. kita nyari tempat duduk dan senior gw langsung diserahin kertas buat mesan makanan. bah makan?
gw uda makan. entar takut gw sakit perut karena kekenyangan jadi gw mutusin buat gak makan. tapi pengen minum aja. nah pas
lagi mikir mau minum apa, gw ngeliat 2 cewe jilbab yang gak jauh dari tempat duduk kita lagi asik makan kaya es campur. gw
nanya sama omnya yang duduk sambil ngeluarin 50 rebu buat nyuruh orang beli rokok.

"om, saya gak makan deh"
"loh, kenapa? gak pesan?"
"uda makan tadi pas diajak kesini. minum aja deh"
"mau minum apa wal?"
*gw nunjuk 2 cewe berjilbab itu* "yang itu nah, kayak es campur"
"tau kau apa namanya?"
"enggak"
"kau tanyalah apa itu sama orangya lagi makan apa dia" dia nunjuk ke cewe jilbab tadi
"mau om"
"lah, kalau gak mau saya yang tanya deh"
(tiba tiba dia beranjak dari kursi terus nyamperin 2 orang berjilbab tadi buat nanya apa yang dia makan)
"wal, itu nah tempatnya.kau pesan lah disitu. yang lain mau pesan minum juga kayak si awal?"
"aku juga wal" temen gw langsung nyahut.

ok pas ngelihat kejadian tadi gw cuma bisa menyimpulkan kalau om ini GOKIL ABIES. dan tentu saja sedikit punya "ide inovatif"
jadi sembari nunggu makanan tadi dan gw uda mesen minuman doank, kita nyeletuk sama om tadi buat nebak harga cewe dan temen
gw juga sempet tanya soal silsilah keluarga kerajaan makassar, berhubung sebagian besar anak tarakan keturunan orang bugis
makassar jadi perlu tahu adat dan budaya keturunan masing-masing. uda selesai cerita dan belum datang juga itu makanan, akhirnya
om di sebelah gw langsung nantangin gw buat tebak harga cewe

"ok wal, sekarang gantian. kau yang taksir harganya"
"ok mau yang mana dulu?" gw menerima tantangannya dengan senang hati
"yang itu, berapa kira kira?"

dia nunjuk cewe yang gak begitu pendek, kulit putih, trus mulus, dan rada asia dikit.

"200"
"kemahalan"
"kalau saya dua ratus itu. liat aja sendiri, rada jual mahal"
"BAH, kalau macam begini wal cuma 50 rebu"
"oh... jadi makin cantik harga makin turun ya?"
"NAH ITU SUDAH TAU"
"HAHAHAHHAHAHA"

semua orang yang ada di meja itu ketawa keras-keras gak mau kalah sama meja diseberang yang juga ketawa minta ampun. entah ngomongin
apa yang jelas kita kalah dari segi jumlah. gw uda tau gimana kriteria cewe yang kira kira kisaran harganya yang bla bla bla gitu.
uda paham, gw di tantang lagi sama omnya buat tebak harga cewe dan hampir yang saya tebak semuanya TEPAT. wkwkw, tapi saya gak jadi
germo ah. gak keren banget. lagian dosa. ok singkat cerita kita semua sudah selesai makan dan sebelum kita pergi dari meja itu si om
lagi lagi tantangin gw. kali ini cewenya ada 3 orang yang baru datang mau makan.

"wal, liat cewe 3 di seberang sana?"
"iya, kenapa?"
"coba tebak berapa?"
"yang kiri cuma 50 tengah 200 kanan 100"
"wahh... hebat sudah kau tebak yah?"
* gw cuma kasih jempol ke diri gw sendiri*
"nah wal, dari tiga itu kamu pilih siapa?"
"TENGAH DONK"
"kenapa?"
"soalnya saya kasih mahal"
"WAKAKKAKAKA"

ok selesai celetukan gak beres tadi akhirnya kita semua beranjak dari meja makan dan uda bayar semua bon trus balik ke mobil. tapi sebelum
kita pulang, om kiral tadi (sori lupa dikasih namanya) nyamperin ke gw trus ngomong

"wal, seleramu boleh juga. kau tadi pilih yang tengah kan?"
"iya, kenapa?"
"mirip sama julia perez" dia ngomong pake logat bugis
"hmm... *ngasih jempol ke diri sendiri*
"wakakakaka... hebat ini anak"

gw cukup ketawa dalam hati aja. dan habis itu kita menuju destinasi selanjutnya. menuju gubuk. awalnya gw gak ngerti banget maksudnya gubuk
itu apa dan ternyata kita akan pergi ke tempat yang notabene hiburannya adalah kafe yang isinya menu coffee dari sepanjang jalan. jadi wajar
aja entar kita bingung mau singgah dimana. dan sesuai kesepatakan di perjalanan tadi. kita menuju Goebox coffee. jam uda nunjukin pukul 11
malam, blum rada ngantukan dan yang lain masih kuat. gak berapa lama akhirnya nyampe juga. dan tempatnya emang keren+rame. tempat nongkrong
anak muda.

nyampe disitu, kita semua nungguin om kiral buat parkirin mobilnya dan kita nyari kursi. setelah bingung nyari tempat, kita mutusin buat di
meja dekat lapangan futsal. bisa sante dikit+nonton orang main futsal juga. nah berhubung ini acara nongkrong buat relax jadi omongannya gak
gitu berat juga sembari becanda sama anak-anak asrama lain. nah pas disuruh mesen tadi , gw cuma minta kopi doank. dan kopinya enak banget
walau pekat. gw jadi tau kenapa bokap gw suka banget minum kopi tanpa gula. ya macam quote yang pernah gw dengan "Bitter is Better"

pas lagi mesan, om kiral juga bingung milih sesha. gw gak tau itu apa namanya, terus gw perhatiin sekitar gw pernah lihat barang kayak gitu
tapi gak tau namanya. mungkin itu yang namanya shessa alias rokok arab. gak berapa lama setelah di pesan, barang itu datang trus omnya nawarin
ke gw.

"wal, coba wal. rasa mint loh"
"gak ah, bukan perokok saya"
"ini lebih aman dari rokok. coba aja"
"oh ya?" uda mulai tertarik buat nyoba tapi gak berani

jadi gw diem aja ngeliatin orang orang ngasep shesaa, terus gw liat abang senior gw yang bukan perokok juga nyoba. wah musti coba juga. masa dia
juga nyoba tapi gw enggak. gw ngomong deh itu

"gw coba donk"
"nah gitu donk. kau rasalah gimana enaknya"

tarikan pertama gw langsung hirup kuat kuat dan pas masuk ke tenggorokan dan hidung, emang bener rasa mint. kayak udara ngelewat gitu aja, trus
seger. wah, asik deh kalau dicoba itu shessa. dan efek samping bagi gw adalah. GW KETAGIHAN NYOBA. jadi di malam itu gw nge-shessa. enak banget
ternyata. pantesan aja ada artis juga yang suka sama ini barang. dan bagi gw. ini masih bagus ketimbang ngeasap kertas dari rokok.
karena ngeliat gw juga ketagihan, itu om-nya pesen lagi 1. jadi ada 2 shessa disini buat dihirup bareng. asik deh. belum lagi pas kopi gw habis
minta pesen lagi es krim coklat sama roti bakar. kenyang gan.

om kiral juga sempat nyuruh kita ngundang orang diasrama, senior juga yang uda pulang dari acaranya buat gabung ke gubuk tempat kita nongkrong.
setelah di contact akhirnya abang akbar uda nyampe dan mereka ngomongin hal serius dan ngegeleng kepala ngeliat gw asik main sheesa. dia ngomong
ke gwe "makan nasi kau" sambil ketawa kecut.

uda ngobrol lama dan orang orang sibuk teriak soalnya ada acara nonton bareng sepak bola. kalau gak salah barcelona lawan atlanta. dan barca menang.
habis itu pulang lagi deh. gw uda kepengen tidur. dan obrolan yang paling gw inget itu

"can, kau sudah foto gak tadi pas dia ngasep?"
"ada disini"
"kita print terus kirim kasih ke mamaknya"
"oke bang"

gw mikir, jadi gini yah? hobi ngejebak gw trus blackmail gitu? hobi banget targetnya gw. gak bisa liat orang seneng. dan pas nyampe ke asrama. gw
langsung masuk kamar dan tidur gw pules.

ini dia foto fotonya.


pertama nyobain shesaa



Mardan dan Irsyan



yeah, ada asapnya.



si ray lagi narik kuenceng

 
cheers bang, ada asapnya


jiah fotonya kabur

No comments:

Post a Comment

Mohon tinggalkan komentar. dan anda bisa menggunakan beberapa Tag HTML.

bagi user awam silahkan pilih opsi Nama/Url di menu drop down.

dan bagi user blogger bisa menggunakan ID Google atau bloggernya.

Terima Kasih

News on Indonesiantunes.com