Tuesday, December 15, 2009

I like Monday

sekitar beberapa hari yang lalu, tepatnya hari senin, gw ada janjian sama temen gw buat *ehm* minjem duid.
ya berhubung gw kemarin habis bayar utang teman yang banyak banget sehingga jatah hidup gw buat minggu ini
berkurang banget, mau gak mau gw (walaupun harus malu tapi mau bagaimana lagi) minjem duid kesana-kesini.
payah banget yah gw? emang.

ok sehari sebelumnya gw uda bilang sama dia kalau gw bakalan nyari kosannya. soalnya waktu itu gw pernah
disuruh datang ke kosannya tapi lucunya dia cuma ngasih alamat jalan, bukan sama nomer rumahnya. apes gw
jalan geje gak tau apa apa. bego? ya emang sinting gw. dan kita uda sepakat ketemunya sekitar jam 4 lewat.

jadi pas kuliah gw uda kelar sekitar jam 2 gitu, berarti masih ada jeda 2 jam. gw langsung diantar sama
temen yang biasa nebeng gw kalau ke kampus. ok, di bilang mau antar soalnya dia pengen langsung cepet
pulang ke asrama, pengen tidur sih katanya. jadi gw dibawalah ke Jakal (jalan kaliurang) tapi.....

seharusnya pas kita nemu perempatan pertama kita musti lurus, eh malah belok kiri. jadi nyasar ke daerah
gejayan. jadi pas liat persimpangan empat tadi temen gw nanya gini

"belok mana nih? lurus?"
"kiri aja kayaknya"

ok gw sok tau disini dan emang bener gw yang salah. soalnya setelah gak sampe 5000 m (emangnya lo ngitung
tadi wal?) gw uda ngeliat "kok bukan jakal, BAH SALAH JALAN. JRIT!" jadi gw nepok ke badan temen gw terus
bilang

"can, kayaknya salah jalan deh kita. muter oi."
"taik kau nih, parah kaw, makannya tadi aku juga heran kok belok kiri"
"wew, kalau tahu kenapa gak ngomong?"
"YANG SURUH BELOK SIAPA?"
"gw"
"NYET!"



gw ketawa kecil, dia malah jengkel terus ketawa juga. ketularan gw pasti tuh. jadi pas kita nyari arah buat
muter balik ke perempatan tadi kita belok kiri trus akhirnya jalan lagi menuju kaliurang. temen gw sempat
nanya gini

"temanmu kah wal?"
"iya"
"kuliah dimana"
"UGM, makanya kosannya deket situ"
"hoo"

ya setelah cukup basa-basinya kita nyampe di perempatan lagi terus dia nanya lagi

"kiri wal?"
"nah ini baru belok kiri"
"gak salah?"
"uda bener itu. liat aja jalannya"

dan jalan belok kiri itu benar. kita uda masuk daerah Jalan Kaliurang yang dibagi lagi menjadi 5 KM sampe 3
kalau gak salah (soalnya gw belom terlalu hapal jalan sih sebenarnya) jadi gw turun di tempat gw dulu jalan
kaki geje. diturunin disitu terus temen gw nanya

"wal, ini jalan pulangnya gimana?"
"ini kalau lo terus bisa tembus ke malioboro. habis itu ikut deh itu jalan"
"bener wal? awas kalau bikin aku tersesat"
"uda, sekali-skali hapal jalan disini lah"
"ya uda gw pergi dulu"
"kalau bingung tanya orang aja geblek"

setelah ngasih petuah rahasia gw biar gak tersesat akhirnya gw ngeluarin HP terus ngebaca alamat yang dia kasih.
dia ngasih alamat kompleks, berhubung gw gak liat sama sekali kompleks perumahan di daerah sini jadi gw nanya
sama tukang jahit dan akhirnya di tunjukin juga itu jalan. berhasil nemu alamat kompleksnya ada lagi masalah lain.
dia ngasih alamat nama gang-nya tapi, pas gw keliling itu gak ada nama gang yang dia tulis. nah loh? uda gitu dia
ngasih hint "sebelum lapangan basket". ya emang sebelum lapangan basket, kenyataannya malah gw yang kejedot pusing
sampe gerak-gerakin tangan kayak pelatih sepak bola.

gak nemuin nama gangnya dengan asumsi dia salah kirim, akhirnya gw berjalan-jalan dulu ngeliat setiap nomer rumah
di setiap gang yang ada. di alamat dia kasih nomer kosannya 46. ya 46, angka cantik. nomer-nya valentino rossi.
uda gitu dia bilang rumahnya di daerah pojokan dengan warna rumah sedikit mencolok. kan logikanya bisa langsung nemu.
tapi karena gw gak ngeliat di setiap daerah pojokan rumah jadi gw rada hang malah nyasar ke dalamnya lagi yaitu
lewat lapangan basket. gw uda mulai laper, dan uda azan ashar. ok, biar gw rada sedikit seger gw sholat dulu dan juga
dengan harapan langsung bisa nemu itu kosannya.

selesai sholat, gw langsung keluar dan menuju lapangan basket. setelah survei nomer rumah beserta gangnya, tinggal
gang ini yang gak ada namanya yang belum gw masukkin. dan pas gw jalan belum nyampe dalam bangunan yang bercirikan
warna orange uda ada di depan mata gw. gw tambah semangat dan pas ngeliat nomer rumahnya tertera besar besar. 46
ok, gw merdeka, yes!. habis nemu, gw langsung sms orang yang bersangkutan dan nungguin.

ya sekitar setengah jam gw nunggu akhirnya mahluk yang lagi bawa motor matic vario warna putih ngelewatin gw pas
lagi berdiri. sama-sama noleh. mungkin dia mikirnya gini

"eh, tadi itu orang yah?" ngapain garuk-garuk?"

kalau gw mah dalam hati mikirnya gini

"bener gak ini orangnya, kok beda?"

nah setelah cukup berdebat dalam hati dan dia uda markir motornya dan gw malah hampir jalan keluar dia langsung nyahut

"awal..."
"waaalll..."
"hm?" gw noleh
"awal ya?"

gw nganggukin kepala aja dan habis itu uda deh mulai ngobrolnya. habis itu dia ngasih duid 100K sambil bilang alasannya
kenapa cuma bisa minjemin gini soalnya dia mau beliin cowonya kado. gw sih juga mikir gpp kan bentar lagi mau tahun baru
pasti dia bakalan balik pulang kampung lah ngerayain gitu. gw sih yang notabene gak punya pacar sama sekali bisa tenang
dan bebas tanpa mikir "beli kado gak yah kalau gw pulang?" bagi gw mah bodo amat, kan gw jomblo :P

uda basa-basi gitu dia sempet bilang gini

"wah, maaf wal saya telat ini baru aja pulang dari kuliah"
"oh.. ini bukan telat tau, malah kecepetan"
"hah? yang bener?"
"liat aja sekarang jam berapa"
"emang jam berapa?
"stengah 4"
"tadi disuruh nunggu jam berapa?"
"jam 4 lewat"
"brarti kecepetan setengah jam lah"
"hoo iya"
"hahahahahahha" gw ketawa se-ala kadarnya

sadar kalau uda kita kecepetan nunggunya jadi gw minta pamit dulu sambil bilang kapan-kapan kalau ada event bagus tak ajakin
(ya refreshing sama temen-temen yang lain. gak ada maksud lain). ok pamit terus pulang naik transjogja. ok, pas gw naik bentar
itu bis uda dateng jadi gak perlu nunggu lagi. gw pun naik. nah berhubung karena ini masih jam stengah 4 jadi gw memutuskan buat
keliling kota dulu dengan transjogja. rencananya gw gak bakalan pindah bis 3A ini sampe ke transit selanjutnya hingga menuju
terminal giwangan terus disitu baru ganti bis.

disaat menuju ke terminal giwangan itu, gw uda kebawa ngantuk dan gak terasa tidur dengan keadaan mulut terbuka. minta sumbangan
kali yak? gw juga gak tau kenapa kalau setiap tidur di bis (biasanya) mulut gw mangap terus. mungkin karena gw butuh oksigen yang
hingga memaksa organ tubuh secara tak sadar dan dalam hal ini MULUT gw terbuka. bukan pemandangan yang bagus untuk dilihat.
tidur-tidur-tidur dan tidur, tau tau gw bangun dan uda nyampe jalan yang gak tau gw apa namanya dan habis itu menuju terminal
giwangan. wah, balik lagi kesini. pindah bis dulu ah.

itu bis uda transit agak lama dan akhirnya bis jalur 3B menghampiri, gw masuk dan milih buat duduk di belakang. soalnya puooll
banget. terutama enak buat tidur. oh ya karena gak ada kerjaan pin yang gw taruh di depan neck tas gw pindahin terus ada orang
tua yang langsung ngajak ngobrol ke gw

"gak cocok?"
"ah iya, ini mau dipindahin kesini soalnya ribet. mau putus"
"oh..."

si bapak tadi senyum dengan tulus. di bis itu pula penumpangnya di dominasi orang tua dan ada 1 yang lagi gendong anaknya. ya lucu
banget. sampe sampe ngeliat muka gw ketawa terus. gw gerak malah itu anak kecil diem dengan giginya yang masih 2 di depan. trus si
bapak yang di sebelah gw tadi langsung buka pembicaraan

"nak, mau kemana?"
"oh, ke janti pak"
"hmm. kuliah dimana sekarang?"
"STIMIK AMIKOM"
"AMIKOM? dimana itu?"
"yang di daerah utara.."
"depan UPN?"
"ah iya, bener depan UPN pak"
"eh, saya juga sempat keliru apa lagi satunya yang di daerah janti? aka... ada komnya juga dibelakangnya"
"STIMIK AKAKOM pak, itu beda lagi"
"oh beda... ah iya namanya itu. hahahhaa"
"hahahahhaah"

kita ngobrol terus sampe akhirnya dia nanya asal gw. dia sempet tanya dikira gw orang asli jogja. jadi gw bilang deh gw asalnya dari
kalimantan dan dia kaget, soalnya gw ngomongnya kayak orang jawa. lah pada kenyataannya gw bugis makassarnya kental gitu. jadi kalau
gw keceplosan ngomong pasti ketahuan terus diketawain. dan akhirnya si bapak tadi ngenalin diri juga dan dia juga perantau seperti gw.
bedanya bapak tadi dari Riau dan gw dari Kalimantan. ngobrolin masalah fenomena kerja dan biaya hidup disini dan dikampung halaman
asik juga ternyata sama bapak ini. kita sempat ngobrol lama banget itu sampe gak terasa uda nyampe di daerah di tugu. tau tau macet.
kita juga sempat berkomentar kenapa polisinya gak ada, yang ada malah tukang parkir yang ngurus itu kemacetan (multi talented kayaknya)
dan bisnya jalan lagi seperti biasa, ok. pas uda bis balik ke shelter dekat gramedia, gw ijin turun disini terus pamitan. semoga ketemu
lagi sama bapak tadi yang juga seorang PNS. semangat terus pak!.

gw singgah di shelter buat pindah bis ke jalur 1B, mau pulang soalnya. uda jam 6 gitu setelah puas keliling daerah selatan jogja. di tempat
gw tadi ini banyak banget cewe-cewenya. dari anak kuliahan sampe remaja yang notabene muka asing (chines) ya gw sih berusaha ganteng dikit
biar dilirik. wkwkwkkwkwkw. bis itu muter, masuk kesana-terus kesini-belok kesana-tembus kesini, tauk tauk uda nyampe di shelter amplaz.
yang gw khawatirin terbukti. BANYAK CEWENYA!. mampus gw .uda gitu gw duduknya di dekat pintu bis dan itu tempat duduk pendek dan bis uda
mepet penuh dengan cewe. bisa dipastikan gw akan berpapasan dan mencium aroma paha-paha cewe soalnya sebagian besar pake celana pendek
ketat dan juga skirt, juga gak pake leggings cuy, jadi bisa lihat dengan mulus dan bisa mengidentifikasi, siapa yang pahanya masih normal
atau uda dijajal (cewe gak bener). setelah berhimpit-himpitan dengan bus harem yang astagfirullah ampun ya Allah, gw akhirnya nyampe dengan
selamat dan terjaga dengan nafas ngos-ngosan kejepit sama cewe-cewe, gw pulang.

i like monday!

No comments:

Post a Comment

Mohon tinggalkan komentar. dan anda bisa menggunakan beberapa Tag HTML.

bagi user awam silahkan pilih opsi Nama/Url di menu drop down.

dan bagi user blogger bisa menggunakan ID Google atau bloggernya.

Terima Kasih

News on Indonesiantunes.com