Thursday, June 18, 2009

Habis nonton Garuda Di Dadaku, Impresi, de el el

alo blogku... lama tak menulis (lagi) disebabkan faktor cuaca, dan tentu saja duid. eniwei gwe udah sekitar 2 minggu di jogja nih dan udah ngerasa gimana gitu... atmosfernya asik kecuali kalau siang sama malam. kalau siang panaaaass..... kalau malam dingiiiinnnn..... sampe-sampe gwe musti beli ceremix atau minum kopi (sayangnya gak pernah minum kopi ABC mocca) dan berusaha menghemat duid dengan cara gwe sendiri.

baik, back on the topic sesuai dengan judulnya, baru aja gwe habis nonton "Garuda di Dadaku" di 21Cineplex Plaza Ambarukmo Jogja. gwe sama 3 orang temen (temen satu kamar dan 1 senpai ) menuju ke plaza dengan jalan kaki soalnya deket. hitung-hitung hemat ongkos 3 rebulah. dan setelah berjalan dengan kondisi panas itu, kita nyampe dan ketika udah berada di depan pintu 21.... GILA BUJUG BUSED.... rame banget mulai dari anak-anak, remaja dan Anak SMA yang masih pake baju SMA size S (tentu saja cewenya... lumayan cuci mata) serta ibu-ibu yang pastinya mereka ingin menonton KCB. oh ya denger-denger Movie KCB ini pake acara bersambung? so pasti akan ada sekuel movie lanjutannya bukan? ok balik lagi ke film yang pengen kita bertiga tonton. nah, berhubung tuh 21 penuh. kita berunding sama temen dan mutusin buat nonton di kloter ke du. tepatnya jam 12:45 yah sekitar kurang lebih 2 jam lagi lah. dan akhirnya gwe tinggalin mereka sambil pergi ke cafe disekitaran situ dan nemu tulisan di papan cafenya "Akses Internet Gratis" a s i k.... ini artinya sambil makan, bisa ngenet gratis juga yah? gwe mikir hebad banget yang punya nih cafe soalnya kalau orang numpang inet gak enak, so musti beli makanan biar gak gimana gitu. Cerdik, sebuah terobosan yang bagus *catet

dan gwe memilih makan soto tanpa nasi plus minumnya, tentu saja kawan-kawan tiada lain dan tiada bukan ES TEH *toss* makan dan update status FB memang kombinasi yang bagus, walau harus berdiri. nah selesai gwe sempet-sempet ngobrol sama ulf di FB gwe out dan kembali ke 21 bersama ke2 temen gwe yang dari tadi nunggu di dalem dan duduk duduk di mesin Arcade Initial D 3 oh yang seri Arcade Initial D 4 yang baru juga ada loh + Wangan Midnight Maximum Tune 3 DX. gwe pengen nyoba sayangnya belon di nyalain. baru deh setelah gwe masuk situ dan nunggu baru 20 menitan udah dinyalain semua dan orang-orang sibuk main di mesin WM:MT3 DX well... grafisnya oke (sponsornya Nvidia jadi wajar aja) dan tentu saja controlgamenya gwe liatin sama anak-anak yang main asik juga. jadi pengen nyoba beneran. oh ya sebelumnya gwe tadi sempat ke gramed juga baca komik sambil nunggu jeda 2 jam itu. tapi berhubung temen gwe datang sambil bawain tiket yang dia beli.

"nih, satu buat elo"
"oh... tapi bayar tetep 15 rebu doank"
"kaya calo aja lo"
"masih sukur dibeliin"
"iya iya..."

dan setelah keluar dari gramed dan dengan ikhlas menyerahkan duid 15k ke temen dengan sebuah tiket. oh kantong gwe, hiks T_T . akhirnya 15 menit sebelum diputar kitamemilih buat masuk. oh ya berhubung di Tarakan gak ada bioskop, nah impresi pertama gwe soal masuk bioskop itu layaknya masuk studio band tapi ukurannya gede dan gelap serta Dolby Surround tentunya. tadi aja pas lagi masuk kita sempet nonton trailernya film Transformer (sekuelnya) dimana Decepticon akan membalas dendam kepada Autobots lagi. wajib nonton lagi nih.

dan tahu gak selagi kita nungguin tuh kita sempat pindah-pindah kursi, gwe yang emang gak tahu aturannya nonton di bioskop terang aja gak tahu dan tanpa dosa menyantap (menduduki) kursi dengan barisan F nomer 18 (di tiket gwe tertulis cuma angka 18) nah udah pe we di tempat duduk itu yang sebelum filmya dimulai udah enakan. tapi pas menjelang menit ke 20 ato 30 setelah film diputar datang seorang mbak yang bantuin nyariin kursi dan kursi duduknya itu di tempat kita (1 orang temen gwe si mican tetap berada pada kursi sebenarnya yaitu di depan dan gak ikutan kaya gwe yang duduknya ngawur) walhasil kita muka cengok setelah di tegur sama mbaknya. gak keliatan karena gelap, gwe pergi dari kusi itu dan kembali ke habitat gwe yang benar kursi nomer 18 Barisan Q (paling depan bo..) sumprit, gwe gak nyaman banget nontonnya...

Note : tulisan ini tidak mengandung Spoiler (walau sedikit sih tapi gak apa) jadi bila kalian yang kepengen nonton film Garuda Di Dadaku lebih baik lewati bagian ini atau baca saja biar tambah penasaran.

Garuda Di Dadaku

di film itu dikisahnya seorang anak yang bernama Bayu yang kena fever sepak bola dan punya bakat menjadi pemain sepak bola yang handal, namun karena keinginan kakeknya yang tidak ingin cucunya itu berhubungan sama sepak bola maka dengan didikan keras si Bayu tadi terpaksa mengikuti les, sekolah, dan apa saja agar kakeknya senang padahal dalam hati dia malas. di sela-sela waktunya di kamar, dia selalu kabur melalui jendela dan bermain bola bersama temannya di kampung. nah, suatu ketika dia mendapat berita dari teman sekolahnya yang bernama Heri, anak orang kaya namun dia menderita lumpuh dari kecil, sehingga dia cuma bisa berjalan dengan kursi rodanya. oh ya disepanjang film itu yang membuat film ini ada segi humornya tak lain dari seorang pelawak Ramzi yang berperan menjadi pembokatnya Heri. nah balik lagi ke cerita.

setelah mengetahui bahwa akan ada audisi untuk tim nasional indonesia U-13 maka tanpa panjang lebar lagi bayu ingin sekali mewujudkan mimpinya sebagai pemain nasional. tentu saja dibantu oleh Heri yang selalu memotivasi Bayu agar mau dan terkadang jadi pelatih pribadi. wkwkkw dialognya lucu. adegan klimaksnya sih ketika si kakek tahu kalau selama ini anaknya berbohong dan setengah hati dalam menjalani apa yang disuruh oleh kakeknya hingga dia jantungan dan mesti dibawa kerumah sakit. dan setelah itu pula dia (Bayu) di ijinkan untuk bermain sepak bola.

nah nilai penting dari film ini :

1. sekali berbohong maka kita akan berbohong untuk menutupi kebohongan kita yang lain.
2. jangan menyerah dengan keadaan
3. Orang tua terkadang tidak bisa memaksakan kehendak sang anak atau cucunya.
4. penting bagi kita untuk punya mimpi, apapun itu
5. yang tadinya benci bisa jadi suka loh

oh yah, yang saya kesalkan cuma endingnya saja setelah masuk jadi timnas, kok selesai sampai situ? kenapa gak sekalian dia main bola? dan soal soundtrack KEREN. terutama pas awal kita nonton tuh lagu tema GARUDA DI DADAKU yang dibawain sama NETRAL :p (silahkan googling untuk download lagunya)

baik sekian review saya kembali ke post selanjutnya.

nah setelah kita semua selesai nonton, karena di dalam tadi dingin banget, pasti bawaannya mau pipis, akhirnya kita kebelet dan nyari toilet, ketemu dan dengan leganya (plus lama, kayaknya banyak banget) pipis.... lega rasanya...

dan habis itu gwe mutusin buat lebih lama lagi di mall sambil ke gramed buat baca one piece yang baru. dan setelah baru sadar sekitar jam 5 sore gwe pulang dan ngepost sini :p

oh ya besok gwe pengumuman kelulusan untuk daerah Kaltim (yang selalu diundur mulu) doain semoga lulus dan dapet kiriman duid dan bisa ikut Gath sama anak-anak forum APTX. kalau jadi gwe bakalan kesana deh sabtu sama minggu....

Note : kalau lulus tentu saja gwe bakalan puasa 2 hari soalnya nazar :p

1 comment:

  1. sangat bagus

    http://indonesianadult.blogspot.com/

    ReplyDelete

Mohon tinggalkan komentar. dan anda bisa menggunakan beberapa Tag HTML.

bagi user awam silahkan pilih opsi Nama/Url di menu drop down.

dan bagi user blogger bisa menggunakan ID Google atau bloggernya.

Terima Kasih

News on Indonesiantunes.com